7 Keunggulan Kain Linen, Si Tekstil Tertua di Dunia!

Bahan Linen
source: freepik.com

Selama ribuan tahun, linen telah menjadi simbol kualitas dalam dunia pakaian. Bahkan, masyarakat Neolitik di Eropa diyakini telah mengolah linen untuk pakaian mereka sejak 36.000 tahun yang lalu. Meskipun zaman telah berubah dan berbagai jenis kain muncul, linen tetap unggul dengan keawetan, kelembutan, dan kekuatannya yang tak tertandingi.

Apa Itu Bahan Linen?

Linen adalah jenis kain yang terbuat dari serat tanaman rami yang sangat halus. Tanaman rami tumbuh subur di iklim yang sejuk dan lembab. Serat-serat rami diekstraksi dengan hati-hati, dipintal menjadi benang, dan kemudian ditenun menjadi lembaran kain linen panjang yang nyaman dan tahan lama.

Kehalusan dan kekuatan linen membuatnya menjadi pilihan ideal untuk sprei yang nyaman dan tahan lama. Selain itu, linen juga sangat cocok untuk pakaian sehari-hari yang stylish dan praktis.

Dengan pori-pori yang menonjol, linen menjadi konduktor panas yang efisien, menjaga kehangatan saat musim dingin tiba. Kemampuannya yang cepat kering juga membantu mengurangi kelembaban, menjadikannya pilihan tepat untuk cuaca hangat atau panas.

Baca juga: Ini dia 20 Jenis Bahan Kain yang Perlu Diketahui

Apa Saja Jenis-Jenis Bahan Linen?

Meskipun semua kain linen berasal dari pemintalan serat rami, terdapat empat variasi teknik menenun yang menghasilkan berbagai jenis kain linen:

1. Damask linen

Damask Linen
source: freepik.com

Jenis linen ini memiliki karakteristik yang halus dan memiliki hiasan. Ini dibuat dengan alat tenun jacquard untuk menghasilkan hasil akhir yang mirip dengan sulaman. Linen damask tidak dirancang untuk penggunaan sehari-hari, tapi digunakan pada barang-barang dekoratif. 

2. Linen tenunan polos 

Linen tenunan polos biasanya digunakan untuk membuat serbet dan handuk. Linen jenis ini sangat tahan lama karena mempunyai tenunan yang relatif longgar.

3. Linen tenunan longgar 

Linen yang ditenun secara longgar memiliki daya serap yang tinggi, namun tidak tahan lama. Biasanya digunakan untuk membuat pembalut wanita yang dapat digunakan kembali. 

4. Sheeting linen 

Pakaian linen biasanya terbuat dari sheeting linen karena permukaannya tidak bertekstur, lembut, dan tenunannya rapat. Jenis linen ini biasanya memiliki jumlah benang yang lebih banyak dibandingkan jenis kain linen lainnya.

Bagaimana Karakteristik Bahan Linen?

Linen memiliki beberapa karakteristik dan keunggulan yang menjadikannya sebagai pilihan ideal untuk bahan pakaian, antara lain: 

1. Tidak panas saat dipakai

Kain linen sangat menyerap keringat dan memungkinkan udara bersirkulasi melaluinya. Hal ini menjaga pemakainya tetap sejuk dan nyaman saat cuaca panas.

2. Kuat dan tahan lama

Kain linen sangat tahan lama dan kuat, sehingga cocok untuk produk yang sering digunakan, seperti perlengkapan tidur dan pakaian kerja.

3. Lembut di kulit 

Kain linen mempunyai permukaan yang sangat lembut di kulit. 

4. Daya serap tinggi 

Kain linen mampu menyerap air hingga 20% dari beratnya, sehingga cocok untuk dijadikan bahan perlengkapan tidur. 

5. Elegan 

Bahan linen memiliki tampilan elegan, sehingga tidak lekang oleh waktu.

6. Anti bakteri

Linen mempunyai sifat anti bakteri. Bakteri dan kuman sulit bertahan hidup di dalam serat yang halus dan rapat, sehingga linen menjadi kain yang sangat diminati. 

7. Ramah lingkungan

Linen merupakan serat alami yang dapat terurai secara hayati. Ini membuat linen menjadi  bahan favorit di kalangan konsumen yang peduli lingkungan.

Baca juga: Keunggulan Bahan Gore-Tex

Apa Kekurangan dari Bahan Linen?

Sama seperti jenis kain lain, linen juga mempunyai beberapa kekurangan yang perlu diperhatikan, antara lain:

1. Bahan Linen Mudah kusut

Kelemahan utama dari bahan linen adalah mudah kusut. Kerutan pada linen muncul karena penguapan air meninggalkan ikatan kimia pada selulosa dalam serat rami.

2. Bahan Linen Mahal 

Dibandingkan dengan kain lain, linen menjadi bahan pakaian yang cukup mahal.

3. Bahan Linen Warnanya mudah pudar

Linen dapat pudar saat terkena sinar matahari. Jika berencana menggunakan pakaian linen di luar ruangan yang mendapat banyak sinar matahari, pilih kain berwarna terang.

Itulah penjelasan singkat mengapa linen bisa menjadi bahan dengan kualitas terbaik selama puluhan ribu tahun lamanya. Namun, meski begitu linen tetap tidak terhindar dari kelemahan. Apakah sekarang Anda sudah cukup paham tentang pengertian, kelebihan, dan kekurangan bahan linen? Jika Anda ingin membuatnya, Anda bisa mengunjungi Konveksidijogja.co.id. Anda bahkan bisa berkonsultasi terlebih dahulu dengan CS Kami sebelum melakukan pemesanan. Yuk, segera pesan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Contact Us

WhatsApp chat